Feeds:
Pos
Komentar

Archive for the ‘Kesehatan’ Category

BERBAGAI jenis pengobatan berkembang untuk mengatasi penyakit. Tak hanya itu, upaya pencegahan pun semakin banyak dilakoni. Tanpa banyak yang menyadari, setiap orang mempunyai kekuatan mengatasi segala penyakit.

Suatu penelitian mengungkapkan bahwa di dalam mulut tidak ada bakteri jahat. Hal itu disebabkan oleh kekuatan dari air ludah. ”Suatu kekuatan sebagai daya tangkal. Artinya, sebelum virus atau bakteri masuk ke tubuh manusia, sudah ditangkal. Kalau kita kalah, maka menyebabkan jatuh sakit,” kata Presiden Direktur PT Enzym Bioteknologi Alexander Agung MBA.

Menurut Alex, daya tangkal pertama adalah air mata. Seandainya virus dan bakteri masuk, lalu hanya dengan berkedip, maka bakteri atau virus akan hilang. Selain itu, cairan di vagina juga berfungsi sebagai daya tangkal.

Tujuannya sama, yakni agar bakteri dan virus tidak bisa masuk ke dalam organ wanita tersebut. Tidak hanya sampai di situ, daya tangkal terbesar justru berasal dari air liur manusia. Mengapa demikian? Karena penyakit manusia 90 persen terjadi melalui mulut. Hanya 1–2 persen masuk melalui bagian tubuh yang lain. Bagaimana bila manusia tidak punya ludah? ”Hanya dalam 2 minggu sampai 1 bulan tanpa adanya air liur, akan membuat manusia meninggal,” imbuh Alex.

Saat baru dilahirkan, bayi belum mengeluarkan air liur hingga berusia 1 bulan. Selanjutnya setelah satu bulan, bayi akan mengeluarkan air liur. Ada bayi yang dapat mengendalikan air liur, tapi sebagian lain tidak bisa sehingga menjadi seperti ileran. Dia mengatakan, bayi yang suka ileran umumnya punya daya tahan tubuh lebih kuat. Sebagai contoh, bayi sering kali mengambil benda yang kotor dari tanah lalu dimasukkan ke mulutnya. Herannya bayi tidak sakit. Hal ini dikarenakan dia punya pelindung alamiah dari air liur yang sudah keluar.

”Contoh lain yang mungkin sudah menjadi kebiasaan sejak zaman dahulu, yaitu ketika ada bagian jari-jari kita yang terluka potong, maka secara naluriah akan mengisap luka tadi ke mulut,” paparnya sambil melanjutkan, itu bukan monopoli manusia saja. Begitu pula dengan hewan, seperti kucing, monyet, dan anjing juga membasuh luka dengan air liur. Di sinilah air ludah bekerja. Air ludah sebagai pelindung alamiah mempunyai dua fungsi. Pertama, berfungsi melindungi seluruh penyakit gigi dan mulut. Kedua, yang juga merupakan fungsi terbesar adalah melindungi seluruh tubuh manusia dari penyakit. Bayi memperoleh sistem antibakteri secara otomatis ketika berusia 1 bulan dari air liurnya.

Berdasarkan sebuah penelitian yang pernah dilakukan di Jepang pada 2001, 40 sampai 50 protein telah terdeteksi terdapat pada air ludah. Tiap protein punya fungsi yang berbeda-beda. Satu protein untuk menangkal debu, untuk sinar, dan untuk menangkal bahan kimia. Selanjutnya, dari 50 protein ini di dalamnya ada 3 protein yang khusus untuk mikroorganisme. Pertama bernama laktoperoksidase. Dia mempunyai kemampuan untuk membunuh atau mencegah pertumbuhan bakteri. Kemudian yang kedua adalah lisosin. Berasal dari kata lis yang berarti ‘melumerkan’. Dia selalu menyerang bakteri dinding selnya. Jadi kalau ada bakteri yang ketemu dengan lisosin, maka dinding sel bakteri akan melumer.

Kalau bakteri dan jamu ingin bertumbuh, maka memerlukan besi. Adapun kandungan laktoferin yang berasal dari kata fero yang berarti ‘besi’. Unsur ini dapat mengikat besi tadi dan mencegah bakteri patogen mendapatkan cukup air untuk bertumbuh. ”Itulah kunci daya tangkal manusia. Adanya di air mata, air liur, dan juga cairan di vagina,” imbuh pria yang kerap diundang sebagai pembicara di berbagai seminar tentang mulut di dalam dan luar negeri.***

Dari internet di donlut 19-02-2009

Read Full Post »

Malam yang gelap diam-diam berkolaborasi dengan tubuh. Hanya dalam keadaan yang benar-benar gelap, tubuh menghasilkan melantonin, yaitu hormon yang dihasilkan kelenjar pineal didalam otak yang pembentukannya dipicu oleh gelap. Tentang pentingnya hormon melantonin, anda dapat membaca disini.

Biolog Joan Roberts menemukan rahasia ini setelah melakukan percobaan pada hewan. Ketika hewan diberi cahaya buatan pada malam hari, melantoninnya menurun dan sistem kekebalan tubuhnya melemah. Rupanya, cahaya lampu – seperti juga TV – menyebabkan hormon menjadi sangat lelah. Oleh Karena itu, selain menghemat energi, dengan mematikan lampu ketika tidur merupakan cara alami untuk meningkatkan kesehatan tubuh. (***)

Berbagai sumber dari google

Read Full Post »

Tentang Onani

Onani dalam Islam telah jelas hukumnya. Walau tak ada hujah yang tegas mendalilkan haram atau dilarangnya onani, namun ijtihad (QS. Al Mu’minun 5-7) para ulama pada umumnya dapat diterima umat Islam.

Ada dua versi cerita asal kata onani. Dalam pandangan Islam, Onani berasal dari bahasa Arab, akar kata `minan‘ yang berarti ‘air mani’. Dalam istilah fikih, dikenal dengan istilah istimna (meraih kesenangan/kenikmatan seks) dengan cara yang Allah tidak halalkan yakni bukan dengan istri sendiri. Pendapat lain mengatakan perbuatan yang dimaksud adalah menggunakan kedua tangan untuk menggosok kemaluan dengan tujuan mengeluarkan mani dan meredakan nafsu gelora seks. Sedikit berbeda dengan onani, masturbasi yang dalam Islam disebut adatussirriyah, dikenal dengan perbuatan menggunakan segala cara untuk mengeluarkan mani (CMIIW) termasuk menggunakan alat bantu (sebagaimana dikenal dengan sexual toys di negara-negara Barat). Dari sini berkembang istilah-istilah serupa seperti solosex atau autoerotic.

Sementara itu, versi lain menurut pandangan Kristen, Onani berasal dari seseorang yang bernama Onan yang disebut dalam Injil (baca : Kejadian 38:6-10). Ceritanya begini. Onan disuruh ayahnya untuk menggauli mantan istri kakaknya karena sang kakak sudah meninggal dunia. Ayahnya menginginkan keturunan sang kakak dari sang adik. Onan menolak jika keturunannya dari mantan istri kakaknya nanti dianggap sebagai keturunan kakaknya. Untuk itu, setiap kali Onan bersetubuh dengan mantan istri kakaknya, ia mengeluarkan zakarnya dan membiarkan maninya terbuang diluar agar tidak menjadi benih karena tidak mau dianggap sebagai keturunan kakaknya kelak. Perbuatan Onan mengeluarkan mani di luar faraj mantan istri kakaknya itulah yang disebut onani. Perbuatan Onan ini mendapat hukuman Tuhan. Tuhan membunuh Onan karena perbuatannya beronani itu. Itulah sebabnya dikalangan Kristen, onani kemudian dikenal sebagai perbuatan terlarang yang dibenci Tuhan. Namun, onani yang diceritakan dalam Injil secara khusus dengan praktek onani yang dikenal dalam Islam ataupun pendapat umum.

Entahlah, onani yang disebut dalam Islam ataupun praktek layaknya masturbasi apakah dalam Kristen tidak dibolehkan (juga) atau memiliki hukum pengecualian lainnya sebagaimana ulama-ulama Islam menafsirkan hukum Islam.

Dalam pandangan sosial kemasyakaratan, onani menjadi perdebatan (pro kontra). Ini karena penelitian secara medis ataupun kejiwaan akan dampat mudharatnya atau maslahatnya juga simpang siur.

Onani dikatakan berbahaya bagi otak manusia. Berkata syaikh Mansyur menukil ucapan Doktor Muhammad seorang pakar kedokteran Islam: “adapun bahaya otak ternyata bisa terbukti bisa ditimbulkan oleh kebiasaan onani“. Aktivitas ini ternyata bisa mematikan kecerdasan dan daya fikir. Menurutnya, mani terproduksi, lalu menjadi masak di tulang punggung, baru kemudian meluncur kebelakang biji pelir untuk kemudian memancar keluar saat berhubungan seks secara wajar tanpa resiko bahaya.Sementara proses onani adalah proses menguras sperma sehingga berfungsi mematikan kecerdasan dan melemahkan daya pikir dan daya hafal. Onani juga dapat melemahkan intelektualitas, karena daya hayal yang mengiringi onani memberi pengaruh merusak akal dan menciptakan goncangan pikiran yang bisa terlihat jelas pada diri oarng-orang yang kecanduan perbuatan berbahaya ini.

Disisi lain, urologis Prof. Peter Lim, mengatakan onani baik karena pada saat kesuburuan, jika produksi sperma tidak dikeluarkan secara teratur, maka akan berdampak menurunkan kualitas sperma. Onani juga dapat membantu mencegah terkena kanker prostat (jenis kanker yang menyerang laki-laki di usia 50 tahun) karena, kelenjar kelamin menjadi bersih dan tidak tersumbat. Lanjut sang professor, onani tidak menyebabkan kemandulan, karena kemandulan terkait dengan jumlah spermatozoa yang di bawah standar, beda dengan onani sebagai cara berfantasi seks. Namun, secara psikologis bisa menimbulkan perasaan berdosa, malu, dan tertekan.

Akhirnya, semuanya kembali pada anda. Beronani atau tidak, mestinya setiap perbuatan kita berada dibawah kendali kesadaran dan jujur pada diri sendiri, sehingga tidak menimbulkan perasaan bersalah setelahnya. Wallahu’Alam(***)

Read Full Post »

Pemerintah berencana akan mengeluarkan PP terkait larangan iklan rokok untuk mendukung pelaksanaan pasal rokok dalam UU No. 36/2009 tentang Kesehatan. Diketahui, iklan, promosi, dan pemberian sponsor oleh industri rokok dimasukan ke dalam isu kesehatan, karena rokok merupakan zat aditif yang sangat berbahaya.

Terkait rencana ini, Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA) sangat apresiatif dan mendukung segera diterbitkan. Berdasarkan survei yang dilakukan pihaknya bersama-sama dengan beberapa perguruan tinggi di Indonesia, diketahui bahwa iklan, promosi dan sponsor rokok di media massa sangat memengaruhi anak-anak. Saat melihat iklan, Komnas PA khawatir perilaku anak akan terbentuk hingga akhirnya memiliki keinginan untuk merokok. Komnas PA juga menuding meningkatnya jumlah perokok di Indonesia akibat maraknya iklan, promosi dan sponsor rokok.

Beberapa hal yang diatur dalam PP tersebut adalah pengaturan kawasan tanpa rokok, peringatan berupa gambar pada bungkus rokok, larangan menjual rokok kepada anak-anak, larangan menjual rokok batangan, serta larangan iklan, promosi, dan sponsor industri rokok di media massa. Selain itu, dilarang juga menggunakan istilah “mild” dan “light” pada kemasan rokok.

Melihat jelas dan jernihnya pengaturan ini, Komnas PA khawatir ada upaya pelemahan dari industri rokok terhadap rancangan PP tersebut. Sementara dari pihak Kemenkes terkesan ada keraguan karena melimpahkan harmonisasi rancangan PP ke Kemenkumham, berbeda dengan Kemeneg PP-PA yang mendukung percepatan terbitnya PP tersebut

Pengiklanan rokok di media massa khususnya media elektronik sebenarnya secara tegas sudah dilarang UU Penyiaran (UU No. 32/2003). Tidak tanggung-tanggung sanksinya 500 juta untuk jasa penyiaran radio dan 5 milyar bagi jasa penyiaran televisi. Namun implementasi undang-undang tersebut sepertinya tidak berjalan efektif karena masih maraknya iklan rokok di radio maupun televisi. (***)

Read Full Post »

Tentang Kelor

Tanaman yang banyak tumbuh di pulau Muna – Sulawesi Tenggara dipastikan merupakan sayuran khas, bahkan bisa disebut sayuran “kerajaan”. Setiap keluarga disana, nyaris tiada hari makan tanpa kelor, serasa ada yang kurang kalau tidak makan sayur kelor sehari.

Masaknya susah-susah gampang, tergantung pengalaman, kali! Kalau sudah biasa, biasanya rasanya paslah di lidah, tapi kalau tidak rasanya bisa pahit. Orang Muna kalau masak kelor dengn direbus (dimasak bening), yang dicampur dengan bayam, kacang panjang, jagung muda atau kacang hijau.
Direbus sebentar (cukup layu saja, jangn sampai berubah warna), diberi garam secukupnya, hidangkan dan makan selagi hangat. Yummy…!

Hampir setiap rumah disana ditumbuhi pohon kelor, entah itu disamping, belakang ataupun di halaman depan. Cara tanamnya cukup dengan steak dan tak perlu perhatian khusus. Bagusnya ditanam saat musim penghujan. Pohonnya tumbuh meninggi keatas.

Dari hasil pencarian om google, diketahui daun kelor mengandung vitmin C 7x lebih banyak daripada jeruk; vitamin A 4x lebih tinggi dibanding wortel, potasium 3x lebih banyak dibanding pisang, kalsium 4x lebih banyak dibanding susu, protein 2x lebih banyak dibanding yoghurt, zat besi 3x lebih banyak dari bayam. Selain itu, daun kelor juga dapat membantu menaikan energi dalam tubuh dan menstimulus daya ingat dalam otak.

Temuan para peniliti tentang kelor menyita perhatian stsiun TV ilmiah “Discovery” (dalam bentuk kepingan CD ada loh)

Nah, tunggu apalagi?! Segera konsumsi daun kelor, khususnya kita yang berada di Sulawesi Tenggara karena mudah didapat.

P. S. : yang punya asam urat jangan dikonsumsi.

Read Full Post »

Tidak ada makhluk di dunia ini yang ketika sudah dewasa masih minum susu -kecuali manusia. Lihatlah sapi, kambing, kerbau, atau apa pun: begitu sudah tidak anak-anak lagi tidak akan minum susu. Mengapa manusia seperti menyalahi perilaku yang alami seperti itu?

“Itu gara-gara pabrik susu yang terus mengiklankan produknya,” ujar Prof Dr Hiromi Shinya, penulis buku yang sangat laris: The Miracle of Enzyme (Keajaiban Enzim) yang sudah terbit dalam bahasa Indonesia dengan judul yang sama. Padahal, katanya, susu sapi adalah makanan/minuman paling buruk untuk manusia. Manusia seharusnya hanya minum susu manusia. Sebagaimana anak sapi yang juga hanya minum susu sapi. Mana ada anak sapi minum susu manusia, katanya.

Mengapa susu paling jelek untuk manusia? Bahkan, katanya, bisa menjadi penyebab osteoporosis? Jawabnya: karena susu itu benda cair sehingga ketika masuk mulut langsung mengalir ke kerongkongan. Tidak sempat berinteraksi dengan enzim yang diproduksi mulut kita. Akibat tidak bercampur enzim, tugas usus semakin berat. Begitu sampai di usus, susu tersebut langsung menggumpal dan sulit sekali dicerna. Untuk bisa mencernanya, tubuh terpaksa mengeluarkan cadangan “enzim induk” yang seharusnya lebih baik dihemat. Enzim induk itu mestinya untuk pertumbuhan tubuh, termasuk pertumbuhan tulang. Namun, karena enzim induk terlalu banyak dipakai untuk membantu mencerna susu, peminum susu akan lebih mudah terkena osteoporosis.

Profesor Hiromi tentu tidak hanya mencari sensasi. Dia ahli usus terkemuka di dunia. Dialah dokter pertama di dunia yang melakukan operasi polip dan tumor di usus tanpa harus membedah perut. Dia kini sudah berumur 70 tahun. Berarti dia sudah sangat berpengalaman menjalani praktik kedokteran. Dia sudah memeriksa keadaan usus bagian dalam lebih dari 300.000 manusia Amerika dan Jepang. Dia memang orang Amerika kelahiran Jepang yang selama karirnya sebagai dokter terus mondar-mandir di antara dua negara itu.

Setiap memeriksa usus pasiennya, Prof Hiromi sekalian melakukan penelitian. Yakni, untuk mengetahui kaitan wujud dalamnya usus dengan kebiasaan makan dan minum pasiennya. Dia menjadi hafal pasien yang ususnya berantakan pasti yang makan atau minumnya tidak bermutu. Dan, yang dia sebut tidak bermutu itu antara lain susu dan daging.

Dia melihat alangkah mengerikannya bentuk usus orang yang biasa makan makanan/minuman yang “jelek”: benjol-benjol, luka-luka, bisul-bisul, bercak-bercak hitam, dan menyempit di sana-sini seperti diikat dengan karet gelang. Jelek di situ berarti tidak memenuhi syarat yang diinginkan usus. Sedangkan usus orang yang makanannya sehat/baik, digambarkannya sangat bagus, bintik-bintik rata, kemerahan, dan segar.

Karena tugas usus adalah menyerap makanan, tugas itu tidak bisa dia lakukan kalau makanan yang masuk tidak memenuhi syarat si usus. Bukan saja ususnya kecapean, juga sari makanan yang diserap pun tidak banyak. Akibatnya, pertumbuhan sel-sel tubuh kurang baik, daya tahan tubuh sangat jelek, sel radikal bebas bermunculan, penyakit timbul, dan kulit cepat menua. Bahkan, makanan yang tidak berserat seperti daging, bisa menyisakan kotoran yang menempel di dinding usus: menjadi tinja stagnan yang kemudian membusuk dan menimbulkan penyakit lagi.

Karena itu, Prof Hiromi tidak merekomendasikan daging sebagai makanan. Dia hanya menganjurkan makan daging itu cukup 15 persen dari seluruh makanan yang masuk ke perut.

Dia mengambil contoh yang sangat menarik, meski di bagian ini saya rasa, keilmiahannya kurang bisa dipertanggungjawabkan. Misalnya, dia minta kita menyadari berapakah jumlah gigi taring kita, yang tugasnya mengoyak-ngoyak makanan seperti daging: hanya 15 persen dari seluruh gigi kita. Itu berarti bahwa alam hanya menyediakan infrastruktur untuk makan daging 15 persen dari seluruh makanan yang kita perlukan.

Dia juga menyebut contoh harimau yang hanya makan daging. Larinya memang kencang, tapi hanya untuk menit-menit awal. Ketika diajak “lomba lari” oleh mangsanya, harimau akan cepat kehabisan tenaga. Berbeda dengan kuda yang tidak makan daging. Ketahanan larinya lebih hebat.

Di samping pemilihan makanan, Prof Hiromi mempersoalkan cara makan. Makanan itu, katanya, harus dikunyah minimal 30 kali. Bahkan, untuk makanan yang agak keras harus sampai 70 kali. Bukan saja bisa lebih lembut, yang lebih penting agar di mulut makanan bisa bercampur dengan enzim secara sempurna. Demikian juga kebiasaan minum setelah makan bukanlah kebiasaan yang baik. Minum itu, tulisnya, sebaiknya setengah jam sebelum makan. Agar air sudah sempat diserap usus lebih dulu.

Bagaimana kalau makanannya seret masuk tenggorokan? Nah, ini dia, ketahuan. Berarti mengunyahnya kurang dari 30 kali! Dia juga menganjurkan agar setelah makan sebaiknya jangan tidur sebelum empat atau lima jam kemudian. Tidur itu, tulisnya, harus dalam keadaan perut kosong. Kalau semua teorinya diterapkan, orang bukan saja lebih sehat, tapi juga panjang umur, awet muda, dan tidak akan gembrot.

Yang paling mendasar dari teorinya adalah: setiap tubuh manusia sudah diberi “modal” oleh alam bernama enzim-induk dalam jumlah tertentu yang tersimpan di dalam “lumbung enzim-induk”. Enzim-induk ini setiap hari dikeluarkan dari “lumbung”-nya untuk diubah menjadi berbagai macam enzim sesuai keperluan hari itu. Semakin jelek kualitas makanan yang masuk ke perut, semakin boros menguras lumbung enzim-induk. Mati, menurut dia, adalah habisnya enzim di lumbung masing-masing.

Maka untuk bisa berumur panjang, awet muda, tidak pernah sakit, dan langsing haruslah menghemat enzim-induk itu. Bahkan, kalau bisa ditambah dengan cara selalu makan makanan segar. Ada yang menarik dalam hal makanan segar ini. Semua makanan (mentah maupun yang sudah dimasak) yang sudah lama terkena udara akan mengalami oksidasi. Dia memberi contoh besi yang kalau lama dibiarkan di udara terbuka mengalami karatan. Bahan makanan pun demikian.

Apalagi kalau makanan itu digoreng dengan minyak. Minyaknya sendiri sudah persoalan, apalagi kalau minyak itu sudah teroksidasi. Karena itu, kalau makan makanan yang digoreng saja sudah kurang baik, akan lebih parah kalau makanan itu sudah lama dibiarkan di udara terbuka. Minyak yang oksidasi, katanya, sangat bahaya bagi usus. Maksudnya, mengolah makanan seperti itu memerlukan enzim yang banyak.

Apa saja makanan yang direkomendasikan? Sayur, biji-bijian, dan buah. Jangan terlalu banyak makan makanan yang berprotein. Protein yang melebihi keperluan tubuh ternyata tidak bisa disimpan. Protein itu harus dibuang. Membuangnya pun memerlukan kekuatan yang ujung-ujungnya juga berasal dari lumbung enzim. Untuk apa makan berlebih kalau untuk mengolah makanan itu harus menguras enzim dan untuk membuang kelebihannya juga harus menguras lumbung enzim.

Prof Hiromi sendiri secara konsekuen menjalani prinsip hidup seperti itu dengan sungguh-sungguh. Hasilnya, umurnya sudah 70 tahun, tapi belum pernah sakit. Penampilannya seperti 15 tahun lebih muda. Tentu sesekali dia juga makan makanan yang di luar itu. Sebab, sesekali saja tidak apa-apa. Menurunnya kualitas usus terjadi karena makanan “jelek” itu masuk ke dalamnya secara terus-menerus atau terlalu sering.

Terhadap pasiennya, Prof Hiromi juga menerapkan “pengobatan” seperti itu. Pasien-pasien penyakit usus, termasuk kanker usus, banyak dia selesaikan dengan “pengobatan” alamiah tersebut. Pasiennya yang sudah gawat dia minta mengikuti cara hidup sehat seperti itu dan hasilnya sangat memuaskan. Dokter, katanya, banyak melihat pasien hanya dari satu sisi di bidang sakitnya itu. Jarang dokter yang mau melihatnya melalui sistem tubuh secara keseluruhan. Dokter jantung hanya fokus ke jantung. Padahal, penyebab pokoknya bisa jadi justru di usus. Demikian juga dokter-dokter spesialis lain. Pendidikan dokter spesialislah yang menghancurkan ilmu kedokteran yang sesungguhnya.

Saya mencoba mengikuti saran buku ini sebulan terakhir ini. Tapi, baru bisa 50 persennya. Entah, persentase itu akan bisa naik atau justru turun lagi sebulan ke depan.

Yang menggembirakan dari buku Prof Hiromi ini adalah: orang itu harus makan makanan yang enak. Dengan makan enak, hatinya senang. Kalau hatinya sudah senang dan pikirannya gembira, terjadilah mekanisme dalam tubuh yang bisa membuat enzim-induk bertambah. Nah….. gan pei!

sumber: milis buku-islam yahoogroups.

Read Full Post »

Mengapa diet sehat dengan golongan darah? Sebab unsur kimia yang ada dalam darah kita berbeda berdasar golongan darah. Tidak semua kita mampu menyerap makanan dengan jenis yang sama, karena kandungan kimia dalam golongan darah itu yang berbeda.

Menurut para ahli, golongan darah dunia terbesar adalah:
1. O 46%
2. A 40%
3. B 10%
4. AB 4%

Dunia terdiri dari berbagai suku bangsa, namun hanya terdapat 4 golongan darah yang berbeda. Golongan darah mempengaruhi:
1. Sistem Pencernaan kita
2. Kemampuan badan merespon terhadap stress.
3. Keadaan mental.
4. Efisiensi metabolisme.
5. Kekuatan system daya tahan tubuh.
6. Kemampuan aktivitas.

Makanan bagi Anda mungkin racun bagi orang lain “One Man’s Food, can be Another Man’s Poison“, karena:
1. Makan = reaksi kimia antara darah dengan makanan yang kita makan atau suplemen yang kita konsumsi.
2. Makanan mengandung protein yang disebut lektin
3. Golongan darah kita terprogram secara genetik untuk menerima atau menolak lektin makanan2 tertentu
4. Lektin yang bertentangan dengan golongan darah akan terkumpul dalam organ (hati, ginjal, otak, lambung, usus, dll.) atau system tubuh mulai menggumpalkan sel-sel di daerah tersebut yang menyebabkan gangguan pencernaan, metabolisme dan fungsi kekebalan tubuh.

DARAH -O- Carnivora / Pemburu
Makanan yang sebaiknya dihindari:
– gandum
– jagung
– babi
– kol & kembang kol
– susu sapi, kambing
– kelapa, santan, melon, jeruk
– kopi


Makanan yang sebaiknya dikonsumsi:
– daging merah
– seaweed (rumput laut)
– makanan laut
– garam yodium
– bayam
– brokoli

Resiko Medis:
– Masalah lambung: pencernaan, maag, penyakit ulcer
– Masalah peradangan: arthritis / radang sendi
– Masalah darah: stroke, penyakit jantung.
– Masalah tiroid: kadar metabolisme yang rendah, peningkatan berat badan.
– Alergi

DARAH -A- Vegetarian
Makanan Yang Tidak Sesuai:
– daging
– gandum
– lemak & minyak dari binatang
– susu sapi
– pisang, kelapa, melon, mangga, papaya, jeruk

Makanan Yang Sesuai:
– sayur-sayuran
– nenas, lemon
– tahu, tempe, susu kedelai
– minyak sayur
– kopi

Resiko Medis:
– Penyakit Kanker: Kanker Lambung
– Penyakit Jantung
– Komplikasi hati dan empedu
– Diabetes mellitus
– Anemia (kekurangan sel darah merah)
– Depresi

DARAH -B- Omnivora Seimbang
Makanan Yang Tidak Sesuai:
– Ayam
– Kacang Tanah
– Kepiting
– Gandum
– Jagung
– Tahu, tempe, susu kedelai
– Kelapa

Makanan Yang Sesuai:
– Daging kambing
– Sayur-sayuran
– Pisang, semangka, papaya
– Produk hasil peternakan: susu, telur, keju

Resiko Medis:
– Masalah system saraf, kram / sakit kepala
– Masalah pikun
– Alzheimer’s
– Parkinson’s
– Diabetes mellitus

DARAH -AB- Diet Campuran
Makanan Yang Tidak Sesuai:
– Daging merah
– Ayam
– Jagung
– Pisang, mangga, kelapa

Makanan Yang Sesuai:
– Daging putih – ikan, kelinci, cumi-cumi, kepiting
– Produk hasil peternakan: susu, telur, keju
– Tahu, tempe, susu kedelai, Sayur-sayuran
– Anggur, kiwi, semangka

Resiko Medis:
– Penyakit kanker
– Penyakit jantung
– Anemia (kekurangan sel darah merah)
– Depresi *
– Masalah system saraf
– Komplikasi hati dan empedu
– Parkinson;s
– Alzheimer’s

Read Full Post »

Older Posts »